Tes Doping Positif, Pengacara Kamila Valieva: Tercampur dengan Obat Jantung Kakek

15 Februari 2022, 16:25 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Kasus doping yang sedang dihadapinya tampak cukup menguras tenaga dan emosi figure skater Rusia, Kamila Valieva.
Kasus doping yang sedang dihadapinya tampak cukup menguras tenaga dan emosi figure skater Rusia, Kamila Valieva. /Twitter @eurosport

  • Skater Kamila Valieva tetap ikut berkompetisi di Olimpiade Beijing walau positif doping.
  • Atlet Rusia itu mengatakan obatnya tertukar dengan obat jantung kakeknya.
  • Keputusan CAS dan IOC memicu kemarahan para atlet dan otoritas di seluruh dunia.

SKOR.id - Pengacara skater Rusia Kamila Valieva mengatakan bahwa tes doping yang gagal dilakukan atlet itu dikarenakan kontaminasi dari obat yang diresepkan untuk kakeknya.

Argumen itu dibuat sebagai bagian dari pembelaan skater berusia 15 tahun itu di hadapan Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) pada hari Minggu, menurut anggota Komite Olimpiade Internasional (IOC), Denis Oswald.

Per Oswald, perwakilan Valieva “menyajikan elemen yang menimbulkan keraguan tentang kesalahannya.” Oswald terlibat dalam penyelidikan skandal doping Olimpiade Sochi 2014.

Badan Anti-Doping Dunia (WADA) dan IOC tidak segera membalas email dari Reuters menyusul komentar dari Oswald.

Pada 8 Februari, terungkap bahwa Valieva telah dites positif menggunakan Trimetazidine, obat jantung terlarang, pada akhir Desember.

Berita itu muncul sehari setelah dia memimpin tim skating Rusia meraih medali emas.

Sebelumnya, IOC mengatakan pada konferensi pers bahwa sampel "B" Valieva belum diuji meskipun hasil awalnya positif.

Remaja itu diberi wewenang oleh CAS untuk bersaing dalam nomor individu pada hari Selasa setelah komisi setuju dengan keputusan Badan Anti-Doping Rusia (RUSADA) untuk mencabut larangan terhadapnya.

Valieva diuji saat kejuaraan nasional Rusia pada 25 Desember, tetapi hasil positif untuk obat terlarang yang digunakan untuk angina pektoris tidak terungkap hingga pada 8 Februari, ketika dia sudah berkompetisi di Olimpiade Beijing.

Valieva, yang akan berlaga di nomor individu pada hari Selasa, berbicara kepada Channel One Rusia setelah pelatihan pada hari Senin.

"Hari-hari (terakhir) ini sangat sulit bagi saya. Sepertinya saya tidak punya emosi lagi. Saya senang, tetapi pada saat yang sama saya lelah secara emosional," kata Valieva.

Valieva, menurut beberapa sumber, adalah orang yang tidak teridentifikasi positif di final tim figure skating.

Keputusan CAS untuk membiarkan Valieva berkompetisi, mengklaim bahwa mempertahankan penangguhan akan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki, telah memicu kemarahan para atlet dan otoritas di seluruh dunia.

Banyak yang mengkritik keputusan tersebut tidak adil. Komite Olimpiade Kanada merupakan salah satu dari banyak organisasi yang menyuarakan ketidaksenangannya.

"Situasi yang berkembang sehubungan dengan kasus doping atlet skating Rusia ini, sangat disayangkan dan menyedihkan bagi para atlet," kata COC dalam sebuah pernyataan.

"COC berkomitmen penuh untuk membersihkan olahraga dan kami sangat yakin bahwa tidak ada orang yang terlibat dalam doping atau praktik korupsi lainnya yang mendapat tempat dalam gerakan Olimpiade."

Meskipun Valieva dapat bersaing, penyelidikan yang dipimpin oleh Badan Anti-Doping Rusia (RUSADA) akan menentukan apakah dia bersalah karena doping.

Jika temuan itu benar, Valieva bisa kehilangan medali dari Olimpiade Musim Dingin Beijing.

Status Valieva sebagai anak di bawah umur dan keterlambatan dalam memberi tahu Rusia tentang hasil tes positif itu adalah beberapa alasan mengapa CAS memutuskan untuk mengizinkannya melanjutkan perjalanan Olimpiadenya.

Namun, jika dia mencapai podium lagi, tidak ada medali untuk acara tersebut yang akan dibagikan sampai penyelidikan penuh atas masalah tersebut diselesaikan, IOC mengumumkan.

Oswald mengatakan penundaan upacara diperlukan karena kasus belum terpecahkan. "Kami ingin memberikan medali kepada orang yang tepat," katanya dalam konferensi pers.

Oswald juga mencatat bahwa "seorang gadis berusia 15 tahun tidak akan melakukan hal buruk sendirian."

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters pada hari Senin, Presiden WADA Witold Banka menyerukan agar mereka yang menggunakan obat bius di bawah umur dilarang seumur hidup.

Oswald mengatakan, karena sampel B belum diuji oleh laboratorium, larangan apa pun hanya akan diputuskan setelah ada keputusan akhir atas kasus tersebut.

Tara Lipinski, juara Olimpiade wanita 1998 asal Amerika Serikat, mengatakan bahwa Valieva seharusnya tidak diizinkan untuk berpartisipasi hari Selasa, "tanpa memandang usia atau kapan tes itu dilakukan/hasilnya."

"Saya pikir ini akan meninggalkan bekas luka permanen pada olahraga kami."***

Berita Kamila Valieva Lainnya:

Figure Skater Kamila Valieva Bebas dari Sanksi di Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022

Figure Skater Kamila Valieva Terbukti Gagal Lolos Tes Doping sebelum Olimpiade Beijing 2022

Figure Skater Kamila Valieva Mengapresiasi Pujian dari Aktor Hollywood

Tag

Video

Berita Terkait

Lain - lain

Senin, 7 Februari 2022

Olimpiade Musim Dingin 2022: Atlet Speed Skating Korea Selatan Merasa Dicurangi Wasit

Atlet speed skating Korea Selatan, Kwak Yoon-gy, merasa dicurangi wasit setelah Cina meraih medali emas.

Lain - lain

Selasa, 8 Februari 2022

Olimpiade Musim Dingin 2022: Snowboarder Swiss Tampil Baik Meski Tak Divaksinasi

Atlet snowboarder Swiss, Patrizia Kummer memutuskan tampil di Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 dalam keadaan tidak divaksin.

Lain - lain

Selasa, 8 Februari 2022

Olimpiade Musim Dingin 2022: Covid-19 Dapat Terkendali, Panitia Berniat Tambah Penonton

Cina berencana menghadirkan lebih banyak penonton di Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022.

Gosip

Rabu, 9 Februari 2022

Skandal Terbesar Olimpiade Musim Dingin Diubah Jadi Film Hollywood

Tonya Harding yang mengalahkan saingannya Nancy Kerrigan hingga rasa malu akibat narkoba Ross Rebagliati

Terbaru

Lain - lain

Rabu, 30 November 2022

Jadwal Siaran Langsung Olahraga di TV Hari Ini

Berikut ini adalah jadwal siaran langsung olahraga di TV, Rabu (30/11/2022) hingga Kamis dini hari WIB.

Lain - lain

Selasa, 29 November 2022

Indonesia Sukses 'Selamatkan' Pesta Olahraga Disabilitas Asia Tenggara

ASEAN Para Games 2022 adalah bentuk kesuksesan Indonesia menyelamatkan kesinambungan pesta olahraga disabilitas

Lain - lain

Selasa, 29 November 2022

Para Pegolf Juara Siap Tempur di Indonesian Masters 2022

Para pegolf juara menyatakan siap tempur pada ajang BNI Indonesian Masters 2022 Presented by TNE, 1-4 Desember nanti.

Lain - lain

Selasa, 29 November 2022

Persiapan Hadapi PON Aceh-Sumut 2024, PB FAJI Gelar Kejurnas Arung Jeram 2022

PB FAJI menggelar Kejurnas Arung Jeram 2022 di Sungai Pekalen, Jawa Timur, mulai 30 November-4 Desember mendatang.

Lain - lain

Senin, 28 November 2022

Bonus Asean Para Games 2022 Cair, Ketua NPC Indonesia Ucapkan Terima Kasih kepada Presiden Jokowi

Penyerahan bonus bagi para atlet yang berprestasi di ASEAN Para Games 2022 telah berlangsung di Istana Negara, Senin (28/11/2022).

Lain - lain

Senin, 28 November 2022

Taekwondo Indonesia Raih 2 Medali di Prancis, Jalan ke Olimpiade Masih Panjang

Target jangka panjang taekwondo Indonesia adalah merebut medali di Olimpiade Los Angeles 2028.

Lain - lain

Senin, 28 November 2022

Jelang Proliga 2023: Jakarta Bhayangkara Resmi Datangkan Garrett Muagututia

Jakarta Bhayangkara datangkan pemain Timnas AS, Garrett Muagututia

Lain - lain

Senin, 28 November 2022

Menpora Kenang Rexus Ohee, Peraih Medali ASEAN Para Games 2022 yang Wafat usai Bertanding

Menpora mengenang Rexus Ohee yang meninggal dunia usai mendapatkan medali ASEAN Para Games 2022

Lain - lain

Senin, 28 November 2022

Pulang dengan Segudang Prestasi, Kedatangan Tim Dayung Perahu Naga Indonesia Disambut KONI

Timnas dayung Indonesia yang mengikuti Kejuaraan Dayung Perahu Naga tingkat Asia ke-14, telah tiba di Tanah Air pada Minggu (27/11/2022).

Lain - lain

Senin, 28 November 2022

Mantan Bintang Voli Nasional, Ayip Rizal Diangkat sebagai Kasatlantas Polres Ponorogo

Eks bintang voli Indonesia Ayip Rizal punya karier mentereng di kepolisian. Ia baru saja diangkat sebagai Kasatlantas Polres Ponorogo.
X