Kenali Perbedaan Sepeda Balap dan Sepeda Gunung

21 Juni 2022, 18:35 WIB
Editor: Rais Adnan
Ilustrasi sepeda untuk olahraga bersepeda.
Ilustrasi sepeda untuk olahraga bersepeda. /Grafis Joevi Arnanda/Skor.id

  • Bersepeda adalah salah satu olahraga paling digemari oleh masyarakat Indonesia.
  • Ada dua jenis sepeda paling populer, yaitu sepeda balap dan sepeda gunung.
  • Simak dalam artikel ini untuk mengetahui lebih dalam perbedaan dari sepeda jalan raya dan sepeda gunung.

SKOR.id - Bersepeda adalah salah satu olahraga paling digemari oleh masyarakat Indonesia. Jenis sepeda pun bermacam-macam. Setidaknya, ada dua jenis sepeda paling populer yaitu sepeda balap (road bike) dan sepeda gunung (mountain bike/MTB).

Sepeda balap dirancang untuk berkendara di jalanan beraspal. Sepeda ini memiliki ciri khas tersendiri, yakni ban yang halus untuk mengurangi gesekan dengan jalan, berat yang sangat ringan, serta setang yang aerodinamis. Sehingga bisa melaju kencang di lintasan lurus tetapi juga cepat menanjak. 

Sedangkan sepeda gunung memang dirancang untuk digunakan dalam medan yang berat seperti jalur gunung, jalur tunggal, jalan kebakaran, dan permukaan tak beraspal lainnya. Medan bersepeda gunung umumnya memiliki bebatuan, akar, tanah yang gembur, dan tanjakan yang curam.

Sebenarnya, sepeda gunung memiliki beberapa kesamaan dengan sepeda lain, tetapi menggabungkan fitur yang dirancang untuk meningkatkan daya tahan dan kinerja di medan yang kasar, membuatnya lebih berat, lebih kompleks, dan kurang efisien di permukaan jalan yang halus.

Sepeda ini biasanya memiliki garpu suspensi, ban off-road yang besar dan tebal, roda yang lebih tahan lama, rem yang lebih bertenaga, setang lurus dan ekstra lebar untuk meningkatkan keseimbangan dan kenyamanan di medan yang kasar atau ekstrem.

Skor.id mencoba mengulas lebih dalam perbedaan antara sepeda balap dan sepeda gunung. Berikut ulasannya:

Berdasarkan Tipe

Sepeda balap setidaknya memiliki empat tipe. Mulai dari tipe touring, hybrid bicycle, utility bicycle, serta vintage.

Sepeda tipe touring digunakan untuk menjelajah. Sepeda tipe ini kuat, nyaman, dan mampu mengangkut beban yang berat. Sedangkan hybrid bicycle merupakan tipe yang didesain untuk rekreasi dan hal lainnya. Walaupun didesain untuk berjalan di aspal, sepeda tipe ini juga bisa digunakan pada jalan non aspal.

Sepeda dengan tipe utility bicycle didesain dengan memiliki banyak fungsi seperti berbelanja, atau keliling kota. Sementara untuk sepeda jenis vintage, dikenal sebagai sepeda jalan raya klasik dengan frame yang biasanya masih memakai besi dan kebanyakan untuk dikoleksi.

Sepeda gunung dapat dibagi menjadi empat kategori besar berdasarkan konfigurasi suspensinya. Pertama adalah rigid, yang merupakan sepeda gunung dengan ban besar dan menonjol serta setang lurus, tetapi tanpa suspensi depan maupun belakang.

Kemudian hard tail, yakni sepeda gunung yang dilengkapi dengan garpu suspensi untuk roda depan, tetapi rangkanya kaku. Yang ketiga adalah soft tail, salah satu jenis sepeda gunung terbaru dengan poros di bingkai tetapi memiliki suspensi belakang. Kelenturan bingkai akan menyerap beberapa getaran seperti sepeda jenis cross country.

Keempat adalah tipe sepeda gunung full suspension (suspensi ganda). Sepeda gunung seperti itu dilengkapi dengan suspensi depan dan belakang. Suspensi depan biasanya merupakan garpu teleskopik yang mirip dengan sepeda motor, dan suspensi bagian belakang memanfaatkan hubungan mekanis dengan komponen untuk meredam guncangan.

Rangka Sepeda

Rangka sepeda adalah komponen utama sepeda, di mana roda dan komponen lainnya dipasang. Desain rangka sepeda paling umum didasarkan pada keselamatan. 

Sepeda road bike memiliki sudut dan bentuk tube yang berbeda dengan sepeda gunung, posisi yang lebih menunduk dan memaksimalkan otot kaki. Setiap jenis rangka sepeda memiliki karakter sendiri, yang bisa berbeda karena pengaruh sudut, panjang dari tube di frame sepeda tersebut.

Pada sepeda modern, frame sudah tidak hanya untuk keselamatan dan kekuatan lagi, tetapi juga mendukung untuk performa yang maksimal. Bentuknya juga tidak terpaku pada bentuk diamond yang klasik, tetapi bisa beraneka ragam.

Penambahan suspensi belakang pada sepeda gunung juga mengubah strategi dan struktur rangka sepeda gunung secara keseluruhan. Kemunculan material untuk membuat frame sepeda yang lebih kuat dan ringan (seperti frame sepeda karbon) juga membuat desain frame sepeda yang lebih fleksibel, tidak harus terpaku untuk membentuk struktur yang kuat, tetapi bisa diarahkan untuk performa, tanpa mengurangi kekuatan frame tersebut.

Panjang dan sudut dari setiap tiang (tube) pada frame sepeda mempunyai tujuan tersendiri, dan produsen sepeda yang baik, menghitung dengan detail setiap milimeter dan derajat sudut dari frame sepeda yang akan dibuat.

Kombinasi panjang dan sudut itu tidak hanya untuk kekuatan struktur sepeda belaka, tetapi juga untuk membentuk karakter sepeda. Sepeda untuk kecepatan, ketangguhan, santai, semuanya memiliki panjang dan sudut rangka yang berbeda. Setiap perubahan dari panjang dan sudut, bisa mengubah karakter sepeda.

Sepeda balap biasanya memiliki head tube (bagian terdepan dari rangka sepeda) yang curam dan fork offset yang lebih besar untuk menurunkan trail dan mempercepat handling. Sedangkan sepeda gunung biasanya memiliki jalur yang lebih besar yang meningkatkan stabilitas dan lebih baik untuk penanganan kecepatan tinggi di medan yang kasar.

Roda Gigi (Gear) dan Rem

Kebanyakan sepeda gunung saat ini dibuat dengan 1x set-up, yang berarti hanya ada satu chainring depan. Ini mengurangi kemungkinan rantai lepas, dan menghilangkan kebutuhan pemindah gigi depan yang berat, mahal, dan rewel.

Dengan hanya satu cincin rantai depan dan medan yang sangat curam untuk dilalui, sepeda gunung membutuhkan kaset belakang yang besar dengan jangkauan persneling yang lebar. Beberapa kaset dijuluki 'piring makan' karena ukurannya yang besar, yang terkadang sampai ke roda belakang berukuran 50t. Pabrikan sekarang membuat sepeda gunung dengan 11 kecepatan dan 12 kecepatan.

Pabrikan sekarang membuat kaset sepeda gunung 11 kecepatan dan 12 kecepatan dari roda gigi 10t hingga 50t dan lebih besar. Bahkan dengan pengaturan 1x, Anda dapat mencapai berbagai macam persneling untuk tanjakan singletrack yang curam dan turunan yang cepat.

Ada lebih banyak pilihan dalam hal persneling sepeda balap, termasuk pengaturan yang ringkas dan siap untuk balapan. Kebanyakan sepeda balap adalah 2x set-up, yang berarti mereka memiliki dua chainrings depan dan pemindah gigi depan, dengan setup klasik menjadi 53/39, 52/36 atau 50/34. Sebagian besar kaset sepeda jalan raya memiliki 11 kecepatan dengan rentang sproket 11 hingga 28 gigi, meskipun banyak pengendara memilih opsi yang lebih besar untuk membantu melewati tanjakan yang curam.

Banyak pengendara sepeda balap, terutama yang rekreasi, menggunakan cincin rantai rapat dengan cincin rantai depan yang lebih kecil dan roda gigi belakang yang lebih besar. Ini membatasi Anda pada bagian atas (pada kecepatan tinggi), tetapi memungkinkan Anda untuk tetap mengayuh dengan irama yang nyaman pada tanjakan yang sangat curam. Dengan pengaturan chainring yang ringkas, Anda masih bisa mengayuh pada 80rpm hingga tingkat sembilan persen.

Ketika kita mulai berpikir tentang rem, hanya ada satu jawaban untuk sepeda gunung yaitu rem cakram. Besar, bertenaga, dan berkinerja tinggi dalam kondisi basah, rem cakram adalah yang terbaik untuk berkendara di medan off-road.

Rem cakram juga memungkinkan lebih banyak jarak bebas ban, yang terbaik untuk sepeda gunung yang memiliki ban lebar dan menonjol. Untuk berkendara menuruni bukit dan bersepeda gunung ekstrem, pengendara menggunakan rem cakram yang lebih besar dari biasanya, yang membantu meningkatkan daya henti dan performa serta kecepatan tinggi.

Setelah beberapa dekade dilengkapi dengan rem pelek, sebagian besar produsen sepeda jalan raya telah mengakui manfaat rem cakram pada sepeda balap, dan mulai memasukkannya ke dalam semua model sepeda balap mereka.

Sementara banyak yang skeptis karena bobot, aerodinamis, dan keamanan, teknologi tampaknya telah menyusul kekhawatiran tersebut, dan rem cakram kini menjadi andalan di sepeda jalan raya.

Anda masih dapat menemukan sepeda jalan raya dengan rem pelek, yang biasanya lebih ringan daripada rem cakram tetapi mereka kesulitan untuk bekerja dengan baik dalam cuaca basah.

Juga tidak ada modulasi pada rem pelek, dan secara keseluruhan kurang bertenaga. Banyak pengendara yang menggunakan rem pelek memilihnya karena kenyamanan dan harganya yang terjangkau. Sebagian besar teknologi sepeda dipasangkan rem pelek, yang juga lebih mudah dipasang dan diservis dibandingkan dengan rem cakram.

Roda dan Ban

Ban sepeda gunung lebih lebar dan lebih besar daripada ban sepeda balap, yang membuatnya lebih kuat dan tahan lama di medan yang kasar. Didesain untuk melintas di bebatuan, akar, dan bekas roda, roda dan ban sepeda gunung dibuat agar tahan lama dan cengkeraman di tanah yang tidak rata. Ban mereka juga tahan tusukan, dengan dinding samping yang terlindungi dari tusukan dan pola tapak yang tebal.

Pola tapak pada sepeda gunung tebal dan besar, dirancang untuk jenis bersepeda gunung tertentu. Ban balap akan jauh berbeda dengan ban lumpur besar, sedangkan ban downhill akan berbeda dengan ban sepeda gunung lintas alam.

Perbedaan itu tidak benar-benar ada di ban sepeda balap, setidaknya dalam hal pola tapak. Ban sepeda balap sebagian besar licin, dengan tapak yang sangat sedikit selain dari lekukan dangkal di sekitar ban.

Ban sepeda balap terbaik secara signifikan lebih sempit daripada ban sepeda gunung, dan diukur dalam milimeter daripada dalam inci yang digunakan untuk ban sepeda gunung. Anda dapat menemukan ban sepeda balap mulai dari lebar 21mm hingga 38mm. Tetapi itu masih jauh lebih sempit daripada ban sepeda gunung tersempit, yang mulai dari sekitar dua inci.

Ban sepeda balap juga dirancang untuk dijalankan pada tekanan ban yang jauh lebih tinggi, biasanya antara 50 dan 100psi. Ukuran ban sepeda gunung yang lebih besar membuatnya mampu berlari pada tekanan rendah (20-35psi) yang juga berarti performa yang lebih baik di medan yang kasar dan basah.

Suspensi

Suspensi adalah salah satu aspek paling unik dari sepeda gunung, dan yang jarang Anda temukan di sepeda balap. Ada dua jenis sepeda gunung, yang ditentukan oleh sistem suspensinya yakni hardtail dan suspensi penuh.

Sepeda gunung hardtail hanya mencakup suspensi depan, yang biasanya di garpu. Sistem ini biasanya memiliki jarak tempuh 100-170mm, dan lebih kaku daripada sepeda gunung suspensi penuh. Sepeda gunung hardtail juga jauh lebih ringan daripada sepeda suspensi penuh, yang membuatnya ideal untuk balap sepeda gunung lintas alam dan lintasan pendek.

Sepeda gunung suspensi penuh memiliki suspensi depan dan belakang, yang meningkatkan kenyamanan keseluruhan dan penanganan di medan kasar dan teknis.

Sepeda ini secara signifikan lebih berat dan lebih mahal daripada sepeda gunung hardtail, tetapi kinerjanya jauh lebih baik di jalan yang kasar. Sepeda gunung suspensi penuh dapat memiliki jarak antara 100-200mm, menjadikannya ideal untuk semua jenis bersepeda trail, bersepeda gunung menuruni bukit, dan balap.

Perhatikan juga sadel (dudukan) yang akan digunakan. Sadel adalah komponen sepeda yang selalu bersentuhan dengan tubuh. Setiap orang memiliki preferensi yang berbeda-beda karena postur tubuh, gaya bersepeda, tujuan bersepeda, dan lainnya.

Untuk sepeda balap dan sepeda gunung, biasanya menggunakan bentuk dudukan yang lebih tipis, pipih, dan panjang serta kebanyakan dikombinasikan dengan bahan yang relatif keras. 

Setang

Salah satu perbedaan terbesar antara sepeda balap dan sepeda gunung adalah setangnya. Sepeda jalan raya memiliki drop bar, yang merupakan set setang melengkung yang menawarkan tiga posisi tangan berbeda untuk dikendarai yaitu kap, bawah, dan atasan.

Tuas rem dan tuas persneling terletak di kap, yang merupakan posisi tangan paling umum untuk bersepeda di jalan raya. Pengendara menggunakan posisi tangan bagian bawah untuk turun, berkendara cepat dan balap, sedangkan posisi bagian atas digunakan untuk mendaki dan bersepeda santai.

Sepeda gunung menggunakan setang datar yang memanjang dari kiri ke kanan melintasi bagian depan sepeda. Hanya ada satu posisi berkendara di setang sepeda gunung datar, dan itu adalah dengan tangan Anda di kedua sisi datar. Tuas persneling dan rem terletak di ujung setiap sisi palang, membuatnya mudah dijangkau hanya dengan jari atau ibu jari.

Flat bar lebih lebar dari drop bar, yang – bersama dengan gayanya – membantu meningkatkan daya ungkit dan penanganan di tikungan yang sempit. Untuk tikungan single-track yang curam dan rapat, flat bar jauh lebih unggul daripada drop bar.

Posisi Berkendara

Perbedaan antara posisi bersepeda balap dan posisi bersepeda gunung sangat besar. Pada sepeda balap, Anda akan diregangkan dengan jangkauan yang lebih panjang, sudut pinggul tertutup, dan posisi condong ke depan.

Saat menggunakan sepeda gunung, Anda akan duduk dalam posisi yang jauh lebih tegak berkat jangkauan yang pendek, sudut head tube yang lebih kendur, dan setang yang rata. Ban dan suspensi yang lebar akan membuat Anda lebih nyaman di medan yang kasar, dan Anda tidak perlu terlalu khawatir tentang aerodinamis pada pengendaraan sepeda gunung yang lebih lambat.

Sepeda balap yang diperuntukan ketahanan memiliki geometri yang lebih santai yang kurang aerodinamis tetapi lebih nyaman untuk jarak jauh.

Ini adalah sepeda yang dirancang untuk petualangan sepanjang hari, menggunakan posisi yang lebih tegak untuk menyelamatkan punggung dan lengan Anda, sambil juga mempertahankan banyak fitur sepeda balap yang sama dan membuatnya cepat serta menyenangkan.

Sementara itu, penggunaan jersey dan celana sepeda yang tepat juga akan membantu kenyamanan Anda dalam bersepeda. Aksesoris pengaman lain seperti helm sepeda, kaca mata sepeda, serta lampu sepeda juga diperlukan. Siapkan pula topi sepeda untuk melindungi wajah atau kepala dari sinar matahari. 

Jangan salah juga dalam memilih sepatu sepeda. Sepatu sepeda gunung biasanya memiliki sol yang kuat untuk menambah daya cengkeram di jalan tak rata. Sepatu ini bisa ditemukan terbagi dalam dua kategori, yaitu untuk dipasangkan dengan pedal clipless atau untuk pedal flat.

Sedangkan untuk sepatu sepeda road bike, memiliki sol yang lebih kaku dari sepeda gunung, tapak lebih sedikit, dan cleat untuk pedal clipless dipasang menonjol.

Bagi Anda yang ingin membawa perbekalan saat bersepeda, tas sepeda bisa menjadi solusi. Ada yang jenisnya tas ransel, selempang, atau tas yang bisa ditaruh di atas atau bawah sadel.

Itulah perbedaan antara sepeda balap dan sepeda gunung, plus dengan aksesoris tambahan yang dibutuhkan untuk menambah kenyamanan Anda dalam bersepeda. Anda juga bisa mendapatkan berbagai perlengkapan olahraga dengan harga hemat di Tokopedia dengan mengikuti program Sportacular Shopathon dengan klik link ini. Flash sale-nya dimulai dari harga Rp10 ribu!

Baca Juga Berita Olahraga Lainnya:

5 Olahraga yang Bisa Dilakukan Bersama oleh Ayah dan Anak

Jakarta BMX, Komunitas Sepeda Ibu Kota yang Segera Berusia Satu Dekade

 

 

  • Sumber: Dari berbagai sumber
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Lain - lain

    Senin, 20 Juni 2022

    FINA Resmi Melarang Atlet Transgender Bertanding di Kategori Perempuan

    FINA memutuskan menarik partisipasi atlet transgender dalam kompetisi renang putri.

    Badminton

    Senin, 20 Juni 2022

    Cerita Loh Kean Yew Tak Kenal Hendra Setiawan saat Setim di Liga India 2020

    Loh Kean Yew mengaku awalnya sok akrab dengan Hendra Setiawan tanpa tahu latar belakang prestasinya.

    Tenis

    Senin, 20 Juni 2022

    Petenis Rusia Ini Rela Ubah Warga Negara demi Tampil di Wimbledon 2022

    Natela Dzalamidze mengubah kewarganegaraan dari Rusia menjadi Georgia demi Wimbledon 2022.

    MotoGP

    Senin, 20 Juni 2022

    Gagal Finis di MotoGP Jerman 2022, Joan Mir Salahkan Miguel Oliveira

    Joan Mir menyebut bahwa kesialannga di Sachsenring diawali dengan salah pilih ban untuk balapan.

    Terbaru

    Lain - lain

    Sabtu, 25 Juni 2022

    Indonesia International Marathon: Cikal Bakal World Major Marathon Dunia

    Indonesia International Marathon (IIM) siap digelar di Grand Inna Bali Beach, Minggu (26/6/2022).

    Lain - lain

    Sabtu, 25 Juni 2022

    Jadwal Siaran Langsung Olahraga di TV Hari Ini

    Berikut ini adalah jadwal siaran langsung olahraga di TV, Sabtu (25/6/2022) hingga Minggu dini hari WIB.

    Lain - lain

    Jumat, 24 Juni 2022

    NPC Indonesia Ungkap Alasan Tunjuk Gibran sebagai Ketua Pelaksana INASPOC

    Menurut NPC Indonesia, Wali Kota Solo punya kapasitas untuk memimpin pelaksanaan ASEAN Para Games 2022.

    Lain - lain

    Jumat, 24 Juni 2022

    Berstatus Tuan Rumah, NOC Indonesia Ingatkan Cabor soal Kualifikasi AWBG 2023

    Indonesia terpilih menjadi tuan rumah ANOC World Beach Games (AWBG) di Bali pada 5-12 Agustus 2023.

    Lain - lain

    Jumat, 24 Juni 2022

    Hasil VNL 2022: Ran Takahashi Sempat Cedera, Jepang Menang Dramatis atas Italia

    Jumat (24/6/2022), Jepang menang 3-2 atas Italia dalam lanjutan Pekan II VNL 2022 kategori putra.

    Lain - lain

    Jumat, 24 Juni 2022

    Pingsan saat Tampil, Perenang AS Ini Sebut Foto Penyelamatannya Artistik

    Momen penyelamatan Anita Alvarez oleh sang pelatih diabadikan media berita AFP dan viral di dunia maya.

    Lain - lain

    Jumat, 24 Juni 2022

    Persiapan ASEAN Para Games 2022, Gibran Rakabuming Safari ke Menteri BUMN

    Wali Kota Solo juga mendatangi Hary Tanoesoedibjo guna meminta dukungan penyiaran APG 2022.

    Lain - lain

    Jumat, 24 Juni 2022

    Tingkatkan Kualitas Sarana Olahraga, KONI Pusat Kerja Sama dengan Konsultan Internasional

    KONI Pusat dan Labo Sport bekerja sama untuk pengadaan sarana dan prasarana olahraga bertaraf internasional.

    Berita

    Kamis, 23 Juni 2022

    Champs-Élysées Akan Mengalami 'Green Makeover' Menjelang Olimpiade Paris 2024

    Jalanan Champs-Élysées yang terkenal di ibukota Prancis, Paris, sedang diubah untuk menjadi "taman hijau luar biasa" menjelang Olimpiade 2024.

    Lain - lain

    Kamis, 23 Juni 2022

    VNL 2022: Jerman Tolak Bertanding, Cina Menang WO

    VNL 2022 diwarnai aksi walk over timnas voli putra Jerman.
    X